Monday, February 8, 2010

Work, As Fast As You Can!

Sebagai eks jurnalis harian yang dituntut bekerja cepat, saya sangat menghargai respon cepat. Sebab saya paham bahwa menunggu itu pekerjaan yang membosankan, bahkan memuakkan.

Pujian terakhir yang saya dapat adalah dari seorang klien dengan emailnya, "Kok cepet banget,deh." Ia menimpali kiriman naskah saya di sore hari, padahal baru siangnya saya kirim email berisi pertanyaan seputar bab itu.

Saya juga mencintai respon cepat dari pihak lain. Misalnya hari ini, klien saya yang keren abis, Wimar Witoelar, langsung menyuruh kurir mengirimkan flash disc berisi foto-foto yang saya perlukan untuk bukunya. Tak lama saya menginjakkan kaki di tempat tujuan, kurir itu langsung menelepon saya bahwa dia sudah membawa paket itu.

Respon cepat yang saya tak kalah hargai datang dari salah satu perusahaan penerbitan besar yang biasanya langsung menelepon begitu saya SMS apakah ia berminat pada topik naskah tertentu. Dan ia langsung bisa memberi keputusan apakah ya layak terbit atau tidak. Paling lambat..yah 2-3 hari setelahnya. Itu termasuk kilat dibanding penerbitan lain yang membuat saya mirip menunggu Godot atau kiamat tiba, tak jelas juntrungannya.

Hari ini pun saya dikagetkan oleh ulah seorang mitra bisnis saya yang dalam sekedipan mata langsung mengirim draft dokumen yang saya butuhkan. Tak mau kalah, saya pun segera mengirim proposal super kilat ke klien saya.
Ya, dunia bisnis adalah sebuah kompetisi. Siapa cepat, dan tepat, dia akan dapat!
Masih mau bekerja ala keong? Silakan saja kalau mau tertinggal di belakang.

7 comments:

Wondering Bioinformatician said...

Soal cepat-cepatan..Ada satu pertanyaan yg belum terjawab sampe sekarang..Kenapa org Jerman itu kalo jalan (di trotoar misalnya), atau naik sepeda kok cepet banget kayak dikejar setan ya? Padahal kalo kerja tuh biasa saja..hehe

Merry Magdalena said...

Hore akhirnya dikomentari di sini..:-) Senangnya. Hehehe. Sudah lama ndak ngeblog nih, jadi norak again. Orang jepang juga kalo jalan cepet kan?

Wondering Bioinformatician said...

Kemungkinannya dua: Pertama, Saya udah kebawa kultur jerman (kayaknya impossible, karena sy masih lebih suka masakan Indo dan kumpul2/silaturahmi..yg kalo semua dipersiapkan suka makan waktu..hehe). Kedua, kebiasaan jalan cepet itu ndak ada hubungannya dengan etos kerja. Cuma kebiasaan belaka.
Yg lain komen dong!..Jangan gua aja..hehe

Merry Magdalena said...

Aku juga sih kalo jalan di jalanan, sendirian, juga mendingan cepet2 aja biar cepet sampe. Soalnya kalo lama2, panas!! hahahaha.

web admin said...

kalo jalan bareng Merry kuharap bisa pelan2 deh.. wakakakaak

Fajar Ramadhitya P said...

Setuju sama cepet-cepetan... tapi kadang kalau cepet-cepet kualitasnya jadi kurang, gimana ya biar cepet tapi tetep bermutu?

Merry Magdalena said...

fajar, itu dia susahnya kerja cepat tapi tepat, bukan kerja cepat tapi ngasal. Kalo cepat tapi ngasal, semua orang bisa kan? hehehe.